Search

Ada Benda Duduk Di Tempat Duduk Belakang Kereta

Assalamu'alaikum KC,


Saya Shah dari Johor ingin berkongsi kisah seram saya diganggu ketika saya mahu menghantar teman saya pulang ke kampungnya di Pontian, Johor. Ketika saya hendak menghantar teman saya pulang ke kampung, saya mengajak seorang lagi teman untuk menemani saya pulang ke JB selepas saya menghantar teman saya. Pada mulanya, saya bersama dua teman saya lepak di kedai minum dan berbual kerana malam masih awal lagi sebelum menghantar teman saya pulang ke kampung. Setelah selesai berjalan-jalan, lepak sana sini di bandar, jam sudah pun menunjukkan pukul 12 tengah malam.


Semasa dalam perjalanan ke Pontian, teman saya bergurau tidak kena pada masa. Sebab apa? Sebabnya dia bergurau ketika saya sedang melalui laluan kubur Cina. Tempat laluan kubur Cina ini sangat terkenal di Pontian kerana tempatnya keras. Kawan saya bergurau dan bercakap, "Kalau balik nanti hati-hati kat sini. Kubur Cina ni keras..." Saya pun marah dan berkata, "Apa kau ni, mulut tak ada insurans eh?" Saya marah sebab mulutnya yang celupar.


Rumah kampung teman saya hanya depan jalan raya besar. Dipendekkan cerita, setelah menghantar teman saya, Ssya bersama seorang lagi teman pun bergerak untuk pulang ke JB. Dalam perjalanan kami pun berbual. Sambil sedap layan bersembang kami sebenarnya tak perasan pun yang jalan raya yang kami lalui itu panjang sangat sampaikan kiri kanan ada lalang iaitu semak yang sangat tinggi.


Tiba-tiba baru saya terperasan jalan ini semakin sempit hanya muat-muat untuk satu kereta saja lalu. Saya pun berkata pada teman saya, "Kenapa lama sangat nak jumpa jalan besar ni? Salah jalan ke?" Teman saya pun berkata, "Betul juga. Aku pun baru perasan..." Sedang kami melalui jalan sempit itu, mula-mula kami ternampak ada rumah banglo besar tapi tiada lampu semuanya gelap. Saya dah mula tak sedap hati. Saya tutup cermin tingkap. Lepas rumah banglo, saya dan teman saya terkejut ada seekor kucing hitam di tengah-tengah jalan sedang memakan sesuatu.


Saya cuba bunyikan hon kenderaan tapi kucing itu tidak berganjak. Saya cuba hidupkan lampu tinggi berkali-kali. Kucing itu hanya melihat ke arah saya dan temankan saya kemudian kucing itu sambung makan kembali. Tetap tidak mahu berganjak Terpaksa saya lalu di tepi semak samun itu untuk mengelak dari melanggar kucing itu. Jam sudah pun menunjukkan pukul 1.30 pagi. Namun pengalaman kami baru saja hendak bermula pada malam itu.


Setelah beberapa ketika, tiba- tiba dalam kereta terbau sesuatu yang amat busuk menusuk hidung saya dan teman saya. Kami langsung tidak bercakap sesama sendiri. Masing-masing berdiam diri. Saya pula hanya memandang ke depan saja. Entah kenapa tetapi mata saya terpandang ke arah tempat duduk belakang melalui cermin pandang belakang. Ya Allah alangkah terperanjatnya saya di tempat duduk belakang teman saya ada sesuatu yang duduk. Saya nampak dengan jelas! Rambutnya yang kusut menggerbang panjang, mata merah biji saga, kukunya yang panjang sedang pandang tepat ke arah saya.


Dalam beberapa saat macam itu saya terpaku terpandang melihat benda yang saya tidak pernah nampak. Dengan sekelip mata saya pandang ke arah depan dengan saya menggigil sambil membaca surah Ayatul Kursi. Teman saya bertanya pada saya, "Kau kenapa Shah? Kau ok tak ni?" Teman saya tak tahu apa yang saya nampak. Sebabnya saya dalam keadaan takut tidak boleh berkata apa-apa, saya langsung tidak memandang ke belakang. Saya berdoa pada Allah supaya dipermudahkan segala urusan. Akhirnya bau busuk itu beransur hilang. Saya bersama teman dapat keluar dari jalan itu dan terus tembus ke lebuhraya besar. Saya melihat di tempat duduk belakang benda itu tidak ada lagi.


Jam menunjukkan pukul 2 pagi. Saya rasa bersyukur dan terus ke kedai minum berdekatan untuk menenangkan hati saya. Teman saya bertanya lagi, "Kau okay tak Shah?" Saya pun membalas, "Okay je..." Kami pun berehat sebentar dan teman saya bertanya lagi, "Kau okay ke tak sebenarnya Shah?" Saya pun berterus-terang dan menceritakan pada teman saya tentang apa yang berlaku tadi. Terus teman saya terkejut dan meremang bulu romanya. Kami tak berani nak bertolak pulang dan duduk di kedai mamak itu sampailah waktu Subuh, barulah kami bertolak pulang.


Itulah pengalaman saya yang tidak dapat saya lupakan terkena gangguan di jalan Pontian, Johor. Terima kasih kerana ketengahkan pengalaman saya ini. Selamat tengah malam!

108 views0 comments

Recent Posts

See All

Tugasan Terakhir Di Pembentungan...

Assalamualaikum, Selamat malam saya ucapkan kepada KC dan juga para pembaca blog Malam Seram. Nama saya Nazri dan saya berasal dari Kampar, Perak, Malaysia. Saya ingin berkongsi kisah pengalaman yang

Misteri Bertukar Tempat

Assalammu’alaikum KC, Nama saya Linda. Saya ingin berkongsi satu kejadian misteri di mana ia berlaku pada awal tahun 1980an. Pada waktu itu, umur saya sekitar tujuh atau lapan tahun. Ibu saya pula mer

Akibat Tidak Tutup Tingkap

Salam KC, Saya Jalia dan kejadian yang akan saya ceritakan ini terjadi apabila saya berada di dalam menengah empat. Pada hari itu, saya mengemas bilik, turunkan langsir dan ubah posisi katil, almari d