Search

Gangguan Di Villa Seminyak, Bali (Bahagian Kedua)

(Bersambung Dari Kisah Semalam...)


Kemudian saya masuk bilik dan angkut bantal dan selimut, lalu tidur di ruang tamu. Tepat jam 1 pagi, lolongan anjing kedengaran lagi dekat dengan tingkap bilik saya. Saya membaca beberapa surah suci untuk tenangkan diri, walaupun saya hampir-hampir menangis. Saya hanya bertawakal dan tidak henti-henti berdoa agar tidak diganggu atau diapa-apakan. Lolongan anjing berhenti sewaktu azan Subuh berkumandang. Lega hati saya! Selepas solat Subuh, baru dapat lelapkan mata. Saya tak puasa pada hari tersebut sebab terlampau takut sampai tak ingat hendak sahur.

Sebelah siangnya saya keluar dengan sahabat saya. Dalam perjalanan pulang melalui jalan menuju ke villa, saya pun membuka cerita yang saya ada ternampak sosok wanita berdiri tegak di tengah-tengah lorong yang gelap dekat dengan kawasan tersebut. Kemudian sahabat saya bertanya, "Kamu lihat dia berdiri di mana?" Saya pun toleh kanan, toleh kiri, kemudian saya tunjuk tempat saya ternampak wanita tersebut. Ya Allah, rupanya tempat yang saya tunjuk itu adalah sebatang sungai kecil, yang saya mati-matian menyangka ianya adalah lorong jalan yang kecil. Jadi sewaktu saya melihat wanita tersebut ada kemungkinan dia sedang terapung-apung di atas sungai.


Sampai saja di villa, hari dah nak gelap, saya hidupkan semua lampu dan duduk di ruang tamu. Saya menonton televisyen dan makan makanan yang saya beli sewaktu keluar awal tadi. Tiba-tiba saya terdengar bunyi ketukan di tingkap bilik saya. Saya perlahankan suara televisyen dan terdengar bunyi ketukan yang perlahan. Saya buat tak endah saja dan kuatkan hati untuk semalam saja lagi sebab keesokan harinya saya akan menginap di tempat lain pula. Sudah kebiasaan saya tak akan menetap di satu tempat untuk mengelakkan hal-hal yang tidak diingini berlaku. Tak sangka pula saya betul-betul terkena kali ini.


Saya gagahkan diri masuk ke dalam bilik sebab hendak ambil pakaian saya. Bunyi ketukan yang awal tadi perlahan, semakin kuat, jantung saya pula mula berdegup dengan laju. Saya tarik bagasi yang berada di bawah katil sambil menutup mata. Bila sampai di ruang tamu, saya terus tutup pintu bilik. Apabila berada di ruang tamu, saya mendengar pula suara lolongan anjing bersahutan dari arah depan dan belakang villa saya. Saya tenangkan diri dan membaca surah-surah yang saya hafal.


Sehingga jam 3 pagi, lolongan anjing masih kedengaran, dan tiba-tiba kedengaran pula kokokan ayam pada waktu tersebut. Kokokan ayam pada waktu sepertiga malam itu melenyapkan lolongan anjing yang bersahutan dari awal tadi kerana mengikut apa yang saya baca dan mendengar kokokan ayam pada malam hari adalah penanda kebaikan dengan datangnya para malaikat dan kita sebagai orang Islam dianjurkan berdoa. Bila terdengar kokokan ayam tersebut, saya menangis. Perasaan saya bercampur baur, terasa diri kerdil sangat dan dalam hati saya tidak berhenti berdoa. Selepas itu saya merasa tenang, setenang-tenangnya, dan akhirnya dapat melelapkan mata.


Jam 9 pagi saya dah terbangun, hendak kemaskan pakaian dan bagasi saya. Kemudian saya kemaskan sofa, susun bantal sofa, tarik langsir dan buka pintu balkoni, membiarkan cahaya masuk ke dalam ruang tamu. Saya menuju ke bilik air, bersihkan diri dan berpakaian. Selepas itu saya masuk ke bilik tidur dan memeriksa jikalau ada barang yang tertinggal. Bila berada di depan cermin bilik air, saya terperasan yang saya tidak memakai anting-anting. Sudah menjadi kebiasaan saya sebelum tidur saya akan tanggalkan anting-anting saya dan letak di dalam bekas kacamata saya. Jadi saya senang nampak dan terus pakai. Saya cari dalam bekas kacamata saya tidak ada. Dalam bilik tidur, bilik air, sampaikan dalam sampah pun saya cari tetap tidak jumpa.


Sampaikan saya meminta tolong sahabat saya yang baru datang hendak menjemput dan mengangkat bagasi saya. Saya cari atas meja makan, jumpa anting-anting yang sebelah sahaja. "Macamana eh anting-anting aku ada kat sini, padahal aku selalu letak dalam bekas kotak kacamata aku!" Saya betul-betul rasa jengkel. Macam dah melampau benda ini buat saya. "Biasalah fakta umur, nggak ada yang mau ngaku kalo dia tuh udah tua..." Sahabat saya ketawa. Lagi bertambah rasa tidak puas saya.


Sahabat saya kemudian mengangkat dan mengalihkan kusyen-kusyen sofa yang saya sudah kemaskan awal tadi. "Nggak usah cari di sana, lebih baik cari di bawah sofa..." Saya memberitahu sahabat saya. Kemudian bila sahabat saya mengangkat kusyen sofa tersebut, kelihatan anting-anting saya yang satu lagi ada tersangkut di bawahnya. Ya Allah benda ini hendak usik aku rupanya!


Anting-anting yang saya pakai ini jenis bulatan bila ditutup. Seingat saya, saya akan membuka anting-anting saya dan mencantumkan menjadi dua bulatan. Macam mana boleh yang satu tersangkut di situ dan yang satu lagi atas meja makan? Ketika saya berdiri membelakangi balkoni, saya bersuara, "Jangan iseng kayak gitu deh, kan kita sama-sama makhluk..." (Diterjemahkan: "Jangan main-main macam tu lah, kan kita sama-sama makhluk...")


Selepas itu saya merasakan ada angin sejuk yang menerpa badan saya dan keluar ke arah balkoni. Saya terdiam dan sahabat saya mengarahkan saya untuk cepat-cepat meninggalkan villa tersebut. Bila hendak membuat proses kembalikan kunci villa di lobi, pekerja villa bertanya saya nombor villa saya yang keberapa. Saya pun memberitahu nombor villa saya sekian-sekian. Kemudian dua orang pekerja villa menghampiri saya dan mengajukan soalan yang sama. "Yang itu Bli, yang pintu balkoninya terbuka..." ("Bli" maksudnya Abang ataupun Bro dalam bahasa Bali...) Saya memberitahu pekerja tersebut.


Lebih kurang selama lima minit, tiga orang pekerja ini memandang saya, kemudian ke villa yang saya tunjukkan, pandang saya, pandang villa, pandang saya, pandang lagi villa, macam itulah cara mereka memandang saya. Saya lihat wajah mereka macam kehairanan dan penuh tanda tanya. Saya pun bertanya samaada ada masalah atau tidak. Mereka menggelengkan kepala dan mengucapkan selamat jalan dan sampai berjumpa lagi kepada saya.


Sewaktu saya hendak masuk ke dalam kenderaan, tiga orang pekerja ini masih lagi memandang saya dari jauh. Mungkin mereka tahu di sebalik gangguan yang ada di dalam villa tersebut dan mungkin juga saya di antara penyewa yang sanggup bertahan sehingga tiga malam lamanya. Wallahu'alam.


Terima kasih dan saya minta maaf sebab kisah saya agak panjang...

155 views0 comments

Recent Posts

See All

Suara Menggigil

Assalamualaikum KC, Saya berasal dari Perak, Malaysia. Nama saya Fiza, berumur 34 tahun sekarang. Peristiwa ini berlaku ketika umur saya enam belas tahun (Tingkatan 4) di salah sebuah sekolah asrama d

Jatuh Sakit Akibat Gerai Disihir

Assalamualaikum KC, Nama saya Muhd Hafiz, pendengar dari Malaysia. Kisahnya bermula begini. Saya berniaga kecil-kecilan, lebih tepat lagi berniaga menjual burger. Saya mula berniaga pada pertengahan t