Search

Gangguan Di Villa Seminyak, Bali (Bahagian Pertama)

Assalamualaikum KC dan para pembaca blog Malam Seram,


Saya Norliza, berasal dari Negara Brunei Darussalam. Pengalaman yang ingin saya kongsikan ketika saya menginap di salah sebuah villa di Seminyak, Bali, Indonesia. Peristiwa ini berlaku ketika umat Islam baru menunaikan ibadah puasa pada pertengahan bulan Jun, 2016. Saya ke sana bersendirian atas urusan perniagaan, suami pula tidak dapat menemani. Ini bukanlah kali pertama saya ke Bali, sehinggakan saya mempunyai keluarga angkat di sana.


Biasanya penerbangan dari Brunei akan bertolak sekitar jam 9 malam dan masa penerbangan pula akan mengambil masa selama dua jam. Jadi apabila mendarat di Bali, sekitar tengah malam. Belum lagi berurusan dengan immigrasi dan menunggu bagasi keluar. Ambil masa juga dan selalunya akan keluar dari kawasan Lapangan Terbang Ngurah Rai sekitar jam 1 pagi.


Saya biasanya dijemput oleh sahabat saya yang juga merupakan keluarga angkat di sana. Dalam perjalanan menuju ke tempat penginapan, sahabat saya ini sibuk bertanyakan khabar suami, khabar keluarga di Brunei dan macam-macam lagi. Keadaan saya masa itu sedikit penat, sebab jam sudah pun menunjukkan hampir pukul 2 pagi. Sambil layan sahabat saya berborak, saya toleh kanan, toleh kiri.


Tiba-tiba mata saya tertumpu kepada satu sosok tubuh wanita, berpakaian labuh berwarna putih dan kelihatan rambutnya menutup wajahnya sambil berdiri di tengah-tengah sebuah lorong yang gelap, dekat dengan jalan masuk ke tempat penginapan saya. Saya terdiam dan dalam hati beristighfar. Sempat juga bercakap dalam hati, "Eh, bukan ke waktu ni bulan puasa, atau aku tersalah tengok?" Saya cuba menenangkan hati dan menganggap itu hanyalah khayalan saya saja. Mungkin sebab rasa letih dan mengantuk, mungkin juga ia permainan minda dan mata.


Setelah sampai di villa dan segala urusan administrasi sudah selesai di lobi, sahabat saya meminta izin untuk pulang ke rumah. Kemudian pekerja villa mengarahkan saya untuk mengikutnya sambil membawa bagasi dan kunci villa. Villa yang saya sewa ini jenis banglo yang bercantum dan berderet. Ia berada di tengah dan setiap villa ada balkoni menghadap ke kawasan kolam renang. Villa ini terletak di kawasan perumahan di Seminyak. Mungkin kerana sudah lewat malam, kawasan villa ni sedikit menyeramkan sebab lampu-lampu yang ada pun malap saja cahayanya dan tidak begitu terang.


Sampai saja depan pintu villa, pekerja tersebut meninggalkan saya dan mengucapkan selamat beristirehat dan selamat malam. Saya pun membuka pintu villa tersebut dan memberi salam serta melangkah masuk dengan kaki kanan dan membaca beberapa surah ketika berada di dalam villa tersebut. Selepas angkut bagasi dan letakkan dalam bilik, saya duduk di ruang tamu lantas terus menghantar pesanan kepada suami, memberitahunya yang saya sudah selamat sampai di Bali dan kini berada di villa. Selepas menghantar mesej kepada suami, saya pun bersihkan diri dan menyiapkan minuman dan makanan untuk bersahur. Dah dekat jam 4.30 pagi, saya pun masuk ke dalam bilik.


Ketika berada dalam bilik, saya terperasan ada satu almari besar yang agak unik. Pintu almari dilapis dengan sulaman daun-daun mengkuang. Terdapat beberapa ukiran-ukiran bunga di tepinya. Saya pun membuka almari tersebut dan tiba-tiba saya terasa deruan angin yang sangat dingin menerpa ke muka saya, walhal alat pendingin hawa belum saya hidupkan. Saya terhenti seketika dan merasa hairan sebab walaupun saya berkali-kali menginap di hotel atau villa, saya jarang sekali membuka almari untuk menyimpan pakaian. Saya lebih senang menyimpannya di dalam bagasi, dan pakaian yang kotor pula saya asingkan dan letakkan di dalam beg yang khas.


"Haish kenapalah aku gatal sangat nak buka almari ni!?" marah saya dalam hati. Saya pun malas hendak fikir macam-macam dan bersiap untuk tidur. Baru hendak lelapkan mata, saya terdengar pula lolongan anjing-anjing betul-betul di bawah tingkap bilik saya. Saya yang jenis mudah terbangun menjadi susah hendak lelapkan mata. Bulu roma bukan main lagi tegak berdiri. Mulut saya kumat kamit membaca beberapa surah sampai saya terlelap. Bila terbangun saja dah tengah hari, nasib baiklah pada hari tersebut saya keluar pada sebelah petang saja. Hari kedua puasa, hendak jalan-jalan takut terbatal pula. Pada sebelah petang, saya keluar untuk berbuka dan berjumpa dengan keluarga angkat saya.


Selepas Isyak, saya pun terus pulang ke villa. Sampai di villa saya hidupkan semua lampu ruang tamu, lampu bilik air, lampu bilik dan alat pendingin hawa. Oleh kerana saya kepenatan saya pun tidur di dalam bilik. Saya terbangun sekitar jam 10 malam apabila saya terasa panas. Saya alihkan selimut yang saya pakai ke tepi kemudian tidur balik. Dalam setengah jam bilik terasa sejuk pula. Saya buka mata dan pakai selimut balik. Baru hendak lelapkan mata, hawa bilik menjadi panas semula.


Saya duduk dan capai alat kawalan jauh peningin hawa dan periksa manalah tahu rosak ke, saya tertekan butang yang salah ke, tapi semuanya normal. Walaupun saya rasa tidak sedap hati tapi saya buat bodoh saja. Kemudian saya bangun menuju ke bilik air, hidupkan air dalam tab air, dan berendam seketika. Ketika berendam dalam tab air, saya pejamkan mata untuk beberapa saat, tiba-tiba ada bayangan berlalu di depan muka saya, sebab lampu bilik air betul-betul di atas kepala saya. Saya buka mata, cepat-cepat bersihkan diri dan memakai pakaian. Seluruh badan meremang bulu roma waktu itu sebab dah rasa takut sangat.


(Kisah bersambung...)

214 views0 comments

Recent Posts

See All

Suara Menggigil

Assalamualaikum KC, Saya berasal dari Perak, Malaysia. Nama saya Fiza, berumur 34 tahun sekarang. Peristiwa ini berlaku ketika umur saya enam belas tahun (Tingkatan 4) di salah sebuah sekolah asrama d

Jatuh Sakit Akibat Gerai Disihir

Assalamualaikum KC, Nama saya Muhd Hafiz, pendengar dari Malaysia. Kisahnya bermula begini. Saya berniaga kecil-kecilan, lebih tepat lagi berniaga menjual burger. Saya mula berniaga pada pertengahan t