top of page
Search

Makhluk Menyambut Nyanyian Saya

Assalammualaikum KC,


Saya Helmi berasal dari Kodiang, Kedah. Di sini saya ingin menceritakan kisah seram yang berlaku kepada saya pada tahun 2006. Ketika itu saya baru berumur enam tahun. Masih tadika (prasekolah) lagi pada waktu itu. Biasalah di tadika, cikgu mengajar perkara asas untuk mengenal huruf dan abjad. Kemudian cikgu akan ajar nama-nama jari kita. Kalau di Malaysia setiap jari ada namanya. Tapi saya tidak pasti jika di Singapura juga mempunyai perkara yang sama.


Cikgu pun mengajar satu per satu. Jari pertama dipanggil ibu jari, jari kedua adalah jari penunjuk, jari ketiga pula adalah jari hantu, jari keempat merupakan jari manis dan akhir sekali, jari kelima dikenali dengan jari kelingking. Selepas saja habis belajar dan pulang ke rumah, kita pasti akan teringat apa yang diajar oleh cikgu di sekolah. Atau setidak-tidakpun ditanya oleh ayah dan ibu apa yang kita pelajari di sekolah dan kita akan berkongsi apa yang kita ingat.


Pada malam hari tersebut, kira-kira jam 10 malam, saya berada di ruang tamu rumah seorang diri. Ketika itu, ibu saya sedang berada di bilik tidurnya untuk siapkan tempat tidur. Untuk pengetahuan semua yang membaca kisah saya ini, di ruang tamu rumah saya ada tiga buah tingkap. Sementara ibu saya di bilik, saya tiba-tiba terasa untuk bermain nama-nama jari yang diajar cikgu di sekolah pada awal harinya.


Waktu itu saya sedang duduk berhadapan dengan tingkap rumah saya. Jadi saya pun bermain seorang diri. Permainan ini saya diajar oleh cikgu dengan menggunakan nada berlagu untuk menyebut nama-nama jari. Contoh bait-baitnya seperti berikut: "Mana kelingking... Mana kelingking ini? Dia... Ini dia..." Kemudian saya bermain dan bernyanyi tiba di giliran jari tengah (jari hantu).


Apabila saya menyanyikan baitnya, "Mana hantu... Mana hantu? Ini dia... Ini dia...", tiba-tiba terdengar ada suara perempuan yang cuba mengikutinya dan sambung. Saya terkejut dan terus terpandang di tingkap tengah ruang tamu saya. Kebetulan langsir tingkap masih belum ditutup. Saya sempat ternampak sosok tubuh seorang wanita berambut panjang sedang memerhatikan saya dari luar! Saya terperanjat lalu terus bangun dan lari ke dalam bilik untuk memberitahu ibu saya tentang perkara tersebut.


Ibu saya pun pergi ke ruang tamu dan melihat tiada apa-apa di luar tingkap. Sebelum menutup tingkap dan langsir, kedengaran ibu terkumat-kamit membaca beberapa potong ayat-ayat suci Al-Qur'an. Mujur tiada apa-apa gangguan susulan selepas itu. Kemungkinan makhluk itu sekadar menyinggah di luar dan terdengar saya seperti menyerunya dan terus menyambut nyanyian saya. Seram juga ketika itu.


Baiklah itu saja kisah seram yang pernah berlaku kepada saya dan selamat tengah malam KC dan para pembaca blog Malam Seram!

545 views0 comments

Recent Posts

See All

Comments

Rated 0 out of 5 stars.
No ratings yet

Add a rating
bottom of page