Search

Mimpi Menginsafkan Tatkala Bertugas Di Atas Kapal



Assalammualaikum KC!


Nama saya Teh. Saya ada kisah nak dikongsi sewaktu saya menjadi pelajar pelatih di atas kapal pada tahun 2017. Saya bersekolah selama 6 bulan dan terus masuk kapal. Kapal yang saya berada hanya berlegar di persekitaran perairan Singapura dan tidak masuk perairan kawasan asing. Sewaktu menjadi pelajar pelatih, saya menurunkan tandatangan dengan pihak perkapalan untuk bersama selama setahun.


Jadual saya di atas kapal dari hari Isnin hingga ke Jumaat. Dari hari Isnin pada pukul 8 pagi saya dah menunggu di Marina South Pier dan pada hari Jumaat pukul 5 petang baru saya pulang. Saya ni pelajar perempuan, jadi sewaktu saya menyuarakan untuk bersama pihak kapal selama setahun, memang keluarga saya risau. Lumrah jauh dengan keluarga, mesti orang tua akan risau. Berbalik pada kisah saya, ini satu gangguan yang saya terkena sewaktu berada di atas kapal.


Lazimnya saya bekerja dari pukul 8 pagi sehingga 5 petang. Selepas itu, saya boleh masuk ke dalam kabin yang telah diperuntukkan untuk saya. Ketika waktu rehat, saya boleh buat apa sahaja yang saya nak. Secara rutin, selepas usai tugas di atas kapal, saya akan terus masuk ke dalam kabin, nyalakan lilin wangian, pasang alat pembesar suara untuk mendengar muzik dan tenangkan fikiran sambil bersihkan diri. Selepas solat Maghrib dan Isyak, saya suka keluar dari kabin, lepak seorang diri di atas deck kapal. Mana-mana sudut yang tidak ada orang, saya akan pergi.


Saya seorang yang tak suka melepak dengan kaum lelaki. Lagipun, waktu itu saya memang sudah ada pasangan. Jadi saya tak melepak atau berbual banyak dengan lelaki selain waktu bekerja. Menjadi kebiasaan selepas Isyak, kadang-kadang saya akan keluar mesej atau menelefon pasangan saya, atau mesej kawan yang lain dan juga keluarga saya. Kadang saya masuk ke dalam kabin agak lewat. Kabin saya ini memang saya seorang yang tinggal di dalam sebab saya satu-satunya pekerja perempuan di atas kapal.


Ketika kejadian seram yang saya alami berlaku, tak silap saya, saya masuk ke dalam kabin sekitar pukul 12 lebih tengah malam. Setiap kali saya lepak dan borak-borak di atas deck kapal sambil memandang laut yang gelap, dengan angin yang menderu, Mak selalu pesan, di laut pun ada jin, hantu, roh gentayangan dan sebagainya. Jadi saya akan masuk kabin dan terus cuci kaki dan muka sambil berwudhu, sebelum membaca surah Al-Fatihah, 3 Qul dan Ayat Qursi sebelum tidur. Ini dah menjadi rutin saya setiap malam.


Pada malam kejadian sewaktu saya tidur, saya termimpi perkara yang pelik sangat. Saya bermimpi seolah-olah saya berada di dalam kabin saya, cuma keadaannya seolah-olah terasa macam bukan mimpi. Saya baring di atas katil dan di sekeliling saya ada ramai orang. Saya tak ingat samada yang hadir itu adalah kelasi kapal atau bukan, tetapi memang ada tiga atau empat orang di sekeliling saya sedang membaca doa. Saya terbaring melihat situasi tersebut. Yang peliknya, rasa macam roh saya terangkat dan terbang. Saya cuba memekik tetapi memang tiada orang yang menjawab, seolah-olah saya dah meninggal dunia.


Saya terbangun dan terus melihat jam. Kelihatan jam menunjukkan pukul 4 lebih pagi. Saya berpeluh satu badan. Padahal ada alat pendingin hawa. Saya tidak rasa takut tapi saya rasa pelik kenapa boleh bermimpi sebegitu. Pagi itu, saya mesej pasangan saya. Saya beritahu dia apa yang terjadi. Tapi saya dah tak ingat apa yang dia jawab balik pada saya sebab dah terlupa. Sebelah malamnya, seperti biasa saya keluar juga tapi tak sampai lewat malam. Sebelum pukul 12 saya dah masuk tidur. Seperti biasa juga sebelum tidur saya cuci muka, kaki, ambil wudhu dan tidur.


Malam itu saya bermimpi lagi. Dalam mimpi, sama saja. Situasi dalam kabin lagi. Dalam mimpi itu, saya lihat ada seorang budak lelaki berlari-lari dalam kabin saya. Dia hanya berlari-lari dan ketawa saja. Tetapi keadaannya agak samar dan tak nampak ekspresi muka. Cuma yang saya tahu mungkin dia berumur dalam 7 atau 8 tahun. Mimpi yang ini berlaku sekejap saja dan terus saya terbangun. Saya mesej pasangan saya dan beritahu dia ini tak boleh jadi. Mungkin ada benda yang ikut saya masuk waktu saya lepak di luar.


Malam berikutnya, saya bersihkan bilik sendiri. Saya bukanlah Ustazah tapi Mama saya ada ajar cara untuk lindung diri dari makhluk halus. Selepas Isyak saya tak keluar kabin. Saya baca solat dua rakaat minta perlindungan dari Allah dan terus saya baca surah-surah tertentu dari kitab suci Al-Qur'an ke dalam mangkuk yang berisi air. Setelah itu saya renjis-renjiskan air itu di seluruh kabin saya. Sebelum tidur saya baca surah Yassin dengan nada yang kuat. Alhamdulillah tak kena gangguan lagi sampai saya berhenti bertugas di atas kapal tersebut.


Walaupun saya masih lagi melepak di luar tiap-tiap malam selepas itu, saya dah tak terkena gangguan lagi. Entahlah, mungkin roh gentayangan budak lelaki itu yang mengikut saya dan tumpang bermain di dalam kabin saya. Pada saya budak itu tak menakutkan tetapi mimpi awal yang seolah-olah saya sudah meninggal dunia itu yang lebih menginsafkan dan seram sangat. Saya keluar dari tubuh saya dan lihat sekeliling sambil semua orang sedang duduk membacakan doa untuk saya yang terbaring atas lantai. Macam gitu ke waktu ajal tatkala dah sampai? Astaghfirullahal'adzim, semoga kita hembus nafas terakhir bila Allah SWT gembira dan redha dengan kita.


Ok itu saja pengalaman saya. Terima kasih dan Assalammu'alaikum...

846 views

Recent Posts

See All
  • White Facebook Icon
  • White Instagram Icon
  • White YouTube Icon

© 2019 by Malam Seram.