Search

Pengalaman Pengawal Di Raja England

Assalamu'alaikum,


Selamat malam KC dan juga pembaca blog Malam Seram. Nama saya Fuad, berasal dari Brunei Darussalam, ingin mengongsikan sebuah kisah yang berlaku, bukanlah dari pengalaman saya, tetapi cuma memetik kisah misteri ini dari laman sesawang Reddit yang saya rasa agak menarik untuk dikongsikan. Ceritanya dikisahkan dalam Bahasa Inggeris tetapi saya cuba untuk menterjemahkannya khas untuk peminat Malam Seram. Kisah ini terjadi kepada seorang Pengawal Di Raja England (The Queen's Guard).


********************************************************************************************


Pengalaman yang seram ini berlaku ketika saya ditugaskan menjadi pengawal Di Raja England (Queen's Guard), di tengah-tengah bandaraya London. Nak dikatakan, baju seragam Queen's Guard ini seperti yang umum tahu, berwarna merah dan mengenakan topi tinggi hitam berbulu. Tugas Queen's Guard hanya berdiri tegak di dalam pondok kecil selama dua hingga tiga jam dan pergerakan juga agak terhad, kami cuba boleh bergerak sepuluh langkah ke kiri atau kanan dari pondok dan sepuluh langkah balik ke pondok kecil.


Secara jujurnya, tugas ini sangat membosankan dan juga kadangkala membuatkan kami hilang sabar dengan karenah pengunjung yang selalu cuba untuk membuat kami yang bertugas ini tergelak. Ada juga orang yang sedang mabuk lalu-lalang yang cuba untuk cari gaduh dengan kami. Itulah dugaan dalam bertugas sehari-hari yang kami lalui, tapi apakan daya, dah namanya tugas. Kalau perkara ini berlaku, kami hanya mampu menjerit, "MAKE WAY FOR THE QUEEN'S GUARD..." ("Beri laluan kepada Pengawal Permaisuri!") Itu saja pertuturan dan pergerakan yang dibolehkan ketika kami bertugas.


Pada tahun 2012, seperti biasa saya bertugas, berdiri tegak untuk beberapa jam. Hari yang agak membosankan dan agak panas terik sampai saya boleh rasa berwap dalam topi tinggi berbulu hitam saya. Selang beberapa minit, ada serombongan orang Perancis cuba untuk mengganggu saya, membuat muka sinis dan beberapa aksi lawak, dengan harapan agarsaya ketawa. Memang memenatkan melayan karenah mereka. Namun pada waktu itu, saya terperasan ada seorang wanita di dalam rombongan mereka itu, agak cantik, mungkin dalam usia 40an, rambut panjang, hitam dan pekat, tetapi agak pucat sedikit. Dari situ, saya memang agak besar kemungkinan dia merupakan orang Inggeris.


Setelah rombongan tersebut dah penat membuat seribu satu benda untuk membuat saya tergelak tetapi gagal, mereka pun berlalu pergi kecuali seorang wanita yang saya katakan tadi. Wanita itu tetap memerhatikan saya. Sepanjang saya bertugas menjadi Queen's Guard, ini reaksi pengunjung yang paling aneh pernah saya alami. Pengunjung-pengunjung melintas kiri kanan, datang dan pergi tetapi perempuan ini tetap berdiri di tempat yang sama di depan saya dan melihat saya selama dua jam!

Hari semakin menjadi panas terik, wanita tersebut masih tidak menunjukkan apa-apa reaksi sinis, tidak membuat apa-apa, tidak senyum, tidak berkata apa-apa. Memang sangat pelik! Pengunjung pun sudah mulai berkurangan. Wanita tersebut yang mulanya berdiri agak jauh, dia pun mulai bergerak. Dia mengambil langkah perlahan menuju ke arah saya. Perlahan dan perlahan mulai menghampiri saya. Dalam hati saya berkata, "Aahh, nak buat lawak lah ni..." dan dia berhenti dalam jarak dua kaki di hadapan saya.


Dia merenung tajam ke mata saya, sengetkan kepala ke sebelah kiri dan sengetkan lagi kepalanya ke sebelah kanan, di mana saya sangkakan dia hendak buat saya tergelak. Dia yang sedang berdiri tegak, mula menghampirkan kepalanya ke muka saya tanpa kakinya bergerak sedikitpun dan kepalanya mula bergetar seperti orang kesejukan. Perbuatannya yang "tidak semula jadi" itu mula membuatkan saya lebih rasa tidak senang. Mulutnya mula ternganga luas seolah-olah dia hendak menjerit, tetapi satu bunyi pun tidak keluar dari mulut wanita tersebut. Mukanya kini hanya beberapa inci saja jaraknya dari muka saya. Kepalanya semakin kuat bergetar. Walaupun cuaca agak panas terik, tetapi badan saya mula terasa sejuk dan bulu roma saya mula menegak.


Disebabkan pergerakan saya agak terbatas, untuk meredakan ketakutan, saya mula berkawat sepuluh langkah ke kiri untuk menjauhkan diri saya dari wanita pelik itu. Bila sudah sampai langkah yang ke sepuluh, saya berhenti dan tutup mata saya, dengan harapan agar dia akan lari. Seusai saya membuat pusingan 180 darjah, alangkah terperanjatnya saya dibuatnya, wanita itu berada betul-betul di hadapan saya, dengan mukanya didekatkan dengan muka saya dengan mulutnya yang masih ternganga luas.

Mahu tak mahu, saya jerit, "MAKE WAY FOR THE QUEEN'S GUARD!", tetapi dia tetap tidak memberikan sebarang reaksi pun, jadi saya terpaksalah berundur dan mengacukan senjata saya kepada wanita tersebut. "MAKE WAY FOR THE QUEEN'S GUARD!", saya jerit lebih lantang. Seterusnya apa yang berlaku, dia terus menutup mulutnya dan dari posisinya menghampirkan mukanya ke muka saya, dia kembali berdiri secara normal. Saya cuba sedaya upaya untuk tidak mengendahkannya, berkawat dan kembali sepuluh langkah kembali ke pondok kecil yang saya katakan awal tadi. Apabila saya berkawat membelakangi pondok kecil, saya pun menarik nafas lega selepas tidak lagi nampak wanita itu di sudut mata saya.


Tidak lama kemudian saya terdengar "10... 9... 8...", suara seseorang membisik dengan suara menjerit di telinga kanan saya. Rupanya wanita itu berada di belakang saya! "10... 9... 8..." dia bisik lagi ke telinga kiri saya. Bulu roma saya mula lagi menegak. "10... 9... 8... 10... 9... 8..." dia bisik dengan lebih laju lagi dan dari posisinya berdiri di belakang saya, kini dia pindah berdiri di hadapan pula. "10... 9... 8... 10... 9... 8..." dia ulang lagi. Saya hampir-hampir melanggar peraturan kerja, hampir-hampir saja saya ingin mengambil tindakan sendiri terhadap wanita tersebut tetapi saya hanya bisik kepadanya, "Puan, tolong berundur..."


Tidak lama kemudian, serombongan besar orang Asia datang ke arah kami, wanita tersebut kembali lagi berdiri dengan normal dan dengan matanya tidak beralih walau sekalipun dari melihat saya. Semakin rombongan itu hampir ke arah saya, wanita tersebut pun semakin jauh dari saya dan terus hilang dari pandangan. Rasa lega yang teramat sangat, rasa macam hendak ucap terima kasih kepada rombongan orang Asia yang baru datang tadi.


Seusai habis syif, saya balik ke pangkalan dan menceritakan kepada beberapa rakan setugas. Sedang rancak berbual, Komander kami pun datang bertanya, "Apa yang sedang kamu semua borakkan?" dan saya pun mula menceritakan hal tadi dari A to Z tapi belum habis saya bercerita, Komander saya pun memotong cerita saya. "Tunggu, tunggu! Ada kau membalas atau bercakap apa-apa kepada wanita itu?" Saya pun naik panik lah, teragak-agak nak jawap soalan Komander, kerana kalau saya ceritakan yang saya telah melanggar peraturan, habis saya!


"Kau ada atau tidak bercakap dengan wanita itu?!" Komander bertegas. Saya terpaksa menipu dan berkata, "Tentulah tidak, Tuan!" Dia membalas, "Bagus! Kalau dia datang lagi, jangan balas balik percakapan wanita itu..." Cara Komander saya bertutur seperti beliau kenal dengan wanita yang dmaksudkan itu, seolah-olah akan berlaku sesuatu kalau sesiapa membalas atau bercakap dengan wanita tersebut. Pada dasarnya memang saya ada bercakap dengan wanita itu dan menyuruhnya berundur...

********************************************************************************************


Terima kasih KC dan minta maaf kalau kisah yang dikirimkan kurang seram, tapi lebih kepada misteri.

Assalamu'alaikum...

119 views0 comments

Recent Posts

See All

Bunyi Batu Dicampak Ke Tingkap Bilik Tidur

Assalamualaikum KC, Saya Rina. Saya ada pengalaman peribadi yang ingin saya kongsi bersama para pembaca blog Malam Seram. Saya tinggal di kawasan barat Singapura, berdekatan dengan Brickland Road. Kej

Mimpi Ditindih

Assalamualaikum KC dan pembaca blog Malam Seram, Nama saya Ilya. Saya pernah ditindih ketika mengalami demam panas. Elok-elok saya boleh tidur dalam bilik, sekarang saya sudah tidak berani tidur dalam

Suara Menggigil

Assalamualaikum KC, Saya berasal dari Perak, Malaysia. Nama saya Fiza, berumur 34 tahun sekarang. Peristiwa ini berlaku ketika umur saya enam belas tahun (Tingkatan 4) di salah sebuah sekolah asrama d