top of page
Search

Terserempak Jerangkung

Assalamualaikum KC,


Nama kakak, Hanny, dan kakak ingin berkongsi cerita yang dilalui oleh suami kakak. Kisah ini terjadi pada suami sebelas tahun yang lalu. Hobi suami kakak suka sangat memikat ayam hutan dan burung wak wak, bila ada masa terluang tidak kiralah cuti panjang atau cuti hujung minggu, dia akan ambil kesempatan pergi memikat dan mengikut kawannya berburu ayam di dalam hutan.


Kisah ini terjadi ketika suami mengikut rakannya berburu ayam hutan di sebuah kawasan di Kota Tinggi, Johor. Pagi sebelum sambutan raya Cina seorang kawannya, Man, datang ke rumah mengajak suami mencari kawasan yang terdapat banyak ayam hutan untuk ditanda agar mudah untuk mereka berburu di waktu petang. Mereka pulang untuk menyiapkan peralatan berburu dan bekalan pada sebelah tengah hari kerana petang itu mereka akan bertolak ke kawasan yang telah mereka tanda pada pagi tersebut.


Dipendekkan cerita, petang itu mereka berdua menaiki motosikal menuju ke kawasan yang dimaksudkan. Sampai di sana, keadaan sunyi dan sepi tanpa kedengaran kicauan burung dan kokokan ayam hutan. Suasana di dalam hutan agak sunyi dan sepi, kelibat ayam hutan seekor pun mereka tidak nampak, sedangkan sebelum itu mereka telah meletakkan petanda di situlah terdapatnya banyak ayam hutan.


Jam di tangan menandakan 6.40 petang, merupakan waktu yang sesuai ayam pulang ke sarang. Suasana suram dan hampir menuju waktu Maghrib. Tiba-tiba sayup-sayup mereka terdengar suara orang seperti memberi ayam makan - "Kur... Kur... Kur..." Langkah mereka terhenti dan mereka mula mencari mana datangnya suara itu di tengah-tengah hutan tersebut.


Man berbahasa isyarat menunjukkan telinganya sambil menyuruh suami kakak mendengar baik-baik dari arah manakah datangnya suara itu. Suami kakak menunjukkan arah paya yang terdapat di kawasan itu pada Man, mereka berdua sepakat untuk mengintai siapakah gerangannya yang memberi makan pada ayam itu. Alangkah terperanjatnya mereka bila melihat sosok tubuh yang menyerupai jerangkung sedang menaburkan jagung pada ayam-ayam hutan di situ.


Boleh dikatakan ratusan ekor ayam hutan sedang leka makan, jagung yang ditabur jerangkung tersebut. Tanpa berlengah mereka jalan mengundur dan pulang dengan tangan kosong pada hari tersebut...


Sekian terima kasih dan selamat malam!

520 views0 comments

Recent Posts

See All

Comments

Rated 0 out of 5 stars.
No ratings yet

Add a rating
bottom of page